Filosofi Teras : mengapa kita perlu bahagia

Filosofi Teras belakangan ini menjadi buku populer di kalangan pecinta buku. Sejak terbit buku berjudul “Filosofi Teras” karya Henry Manampiring, ini menjadi panduan bagi mereka yang ingin memiliki hidup yang kokoh dan bahagia.

Jika kita hitung, usia filsafat teras ini sudah berusia 2300 tahun. Meskipun begitu, filsofi teras ini masih relevan dengan kehidupan sekarang. Sebenarnya, nama asli filsafat ini adalah filsafat stoa.

filosofi teras

Mengapa disebut filosofi teras atau filsafat ‘stoa’?

Kira-kira 300 tahun sebelum Masehi seorang pedagang kaya dari Siprus bernama Zeno melakukan perjalanan dari Phoenicia ke Piraeus dengan kapal laut melintasi Laut Mediterania.

Zeno membawa barang dagangan khas daerah Phoenicia, berupa pewarna tekstil sangat mahal, yang sering dipakai untuk mewarnai jubah raja-raja. Malang tidak bisa ditolak, kapal yang ditumpangi Zeno karam. Zeno tidak hanya kehilangan seluruh barang dagangannya yang teramat mahal, tetapi ia juga harus terdampar di Athena. Ini tentunya sebuah cobaan yang besar, tidak hanya kehilangan harta benda, tetapi juga harus menjadi orang asing yang luntang-lantung di kota yang bukan rumahnya.

Suatu hari di Athena, ia pergi mengunjungi sebuah toko buku dan menemukan sebuah buku filsafat yang menarik hatinya. Ia bertanya kepada si pemilik  toko buku, di manakah ia bisa bertemu dengan filsuf-filsuf seperti penulis buku itu.
Kebetulan saat itu melintaslah Crates, seorang filsuf aliran Cynic, dan sang penjual buku menunjuk kepadanya. Zeno pun pergi mengikuti Crates untuk belajar filsafat darinya.

Zeno kemudian belajar dari berbagai filsuf yang berbeda, dan kemudian ia pun mulai mengajar filosofinya sendiri. Ia senang mengajar di sebuah teras berpilar (dalam bahasa Yunani disebut stoa] yang terletak di sisi utara dari Agora (tempat publik yang digunakan untuk berdagang dan berkumpul. Mungkin semacam alun-alun Yunani Kuno ya) di kota Athena.

Zeno, pelopor filsafat stoa, kerap mengajar filosofinya di teras berpilar, yang dalam bahasa Yunani disebut “stoa”. Jadilah versi Indonesia-nya disebut filosofi teras.

Apa prinsip utama filsofi teras?

Filosofi teras (Stoic) berubah dari waktu ke waktu, mengalihkan fokus dari logika dan fisika – ke lebih banyak masalah psikologis seperti ketenangan dan kesejahteraan.

Yang penting, ini bukan hanya ide yang menarik untuk dipikirkan dan kemudian dilupakan, tetapi juga dimaksudkan untuk dipraktikkan setiap hari dalam kehidupan seseorang.

Di dunia nyata, nda harus sampai pada jawaban dan mengambil tindakan. Anda tidak boleh  keluar dari kenyataan dan hidup dengan teori belaka. Stoa berpikir bahwa kehidupan yang baik adalah salah satu tindakan moral. Jika anda ingin hidup dengan baik, anda harus menjadi orang yang adil secara moral.

Tugas utama hidup menurut filosofi teras

Tugas utama dalam hidup hanyalah untuk mengidentifikasi dan memisahkan hal-hal dapat dikendalikan dan yang tidak di bawah kendali anda. Stoa mengakui bahwa orang tidak memiliki kendali atas semua hal. Mengkhawatirkan hal-hal di luar kendali adalah tindakan yang tidak produktif, atau bahkan tidak rasional bagi orang yang ingin mencapai ketenangan.

Kaum Stoa ingin mengingatkan diri kita setiap hari – untuk secara aktif membedakan antara apa yang bisa dikontrol dan dan tidak terkontrol- untuk tidak membuang energi untuk kejadian buruk yang tidak terkontrol.

Baca juga:  Mengapa Orang Dewasa Malas Membaca

Kekhawatiran tanpa henti

Di mana banyak orang khawatir tanpa henti tentang hal-hal di luar kendali mereka, kaum Stoa berpikir energi mereka lebih baik dihabiskan untuk memikirkan solusi kreatif untuk masalah, daripada masalah itu sendiri.

“Tidak ada orang yang memiliki kekuatan untuk memiliki semua yang mereka inginkan, tetapi mereka memiliki kekuatan untuk tidak menginginkan apa yang tidak mereka miliki, dan dengan senang hati memanfaatkan apa yang mereka miliki.”
– Seneca

Hidup sebagai seorang filosofi teras (Stoa) tidak berarti anda harus hidup tanpa barang-barang materi. Faktanya, orang Stoa berpikir bahwa barang-barang material itu adil – sejauh mereka melayani kebahagiaan dan kemampuan anda untuk hidup dengan baik.

Namun, Stoa menyadari kekuatan konsumerisme atas ketenangan dan pengambilan keputusan. Banyak orang menghabiskan sebagian besar hari mereka dengan sedih karena tidak memiliki mobil yang lebih indah atau rumah yang lebih besar, meskipun mereka memiliki kesehatan yang baik dan harta yang lebih banyak daripada kebanyakan orang.

Filsuf yang mempopulerkan Filosofi Teras (Stoicisme).

Ratusan filsuf mempraktekkan Stoicisme tetapi dua tokoh menonjol sebagai panduan terbaik kami untuk itu: politisi Romawi, penulis dan tutor ke Nero, Seneca (4-65 M); dan Kaisar Romawi yang baik dan murah hati (yang berfilsafat di waktu luangnya saat melawan gerombolan Jerman di tepi Kekaisaran), Marcus Aurelius (121 hingga 180 M).

Karya-karya mereka tetap sangat mudah dibaca dan sangat menghibur, ideal untuk malam tanpa tidur, tempat berkembang biaknya teror dan paranoia.

Filosofi Teras menjawab 4 masalah hidup.

Stoicisme dapat membantu kita dengan empat masalah khususnya:

1. Kecemasan

Setiap saat, banyak hal mengerikan mungkin terjadi. Kita sering terperosok dalam kecemasan. Lalu pikiran kita membuat sinyal positif bahwa  bagaimanapun juga, kita akan baik-baik saja: email yang memalukan mungkin tidak ditemukan, penjualan masih bisa meningkat, mungkin tidak ada skandal…

Tetapi orang-orang penganut Filsafat Teras dengan sengit menentang strategi semacam itu. Mereka percaya bahwa kecemasan berkembang di antara apa yang kita takuti dan apa yang kita harapkan bisa terjadi.

Untuk mendapatkan kembali ketenangan, yang perlu kita lakukan adalah menghancurkan setiap sisa harapan. Daripada menenangkan diri dengan kisah-kisah cerah, jauh lebih baik – orang-orang Stoa atau penganut filasafat teras mengusulkan – untuk dengan berani menghadapi kemungkinan yang paling buruk – dan kemudian membuat diri kita sepenuhnya betah dengan kemungkinan buruk tersebut.

Stoicisme tidak lain adalah latihan berpakaian yang elegan dan cerdas untuk bencana.

2. Kemarahan

Kita marah – terutama dengan pasangan, anak-anak kita, dan politisi. Kita menghancurkan sesuatu dan menyakiti orang lain. Orang Stoa menganggap kemarahan sebagai pemanjaan yang berbahaya dan sepotong kebodohan, karena ledakan kemarahan hanya pernah disebabkan oleh satu hal: gambaran keberadaan yang salah. Mereka adalah buah pahit dari kenaifan.

Kemarahan, dalam analisis Stoic, disebabkan oleh benturan keras antara harapan dan kenyataan. Untuk menjadi lebih tenang, kita harus belajar untuk berharap jauh lebih sedikit dari kehidupan.

Tentu saja orang yang kita cintai akan mengecewakan kita, tentu saja rekan kerja kita akan mengecewakan kita, selalu teman-teman kita akan membohongi kita… Semua ini seharusnya tidak mengejutkan. Mungkin membuat kita sedih. Tapi, itu tidak boleh – jika kita Stoa – membuat kita marah.

Baca juga:  Apa yang Terjadi Jika Malas Membaca Buku

Orang Stoa harus mencapai keadaan di mana tidak ada yang tiba-tiba dapat mengganggu ketenangan pikiran mereka. Setiap tragedi seharusnya sudah diperhitungkan. ‘Apa perlunya menangisi bagian-bagian kehidupan?’ tanya Seneca, ‘Semuanya membutuhkan air mata.’

3. Paranoid

Sangat mudah untuk berpikir hal-hal yang mengerikan. Kita mencabik-cabik diri kita sendiri dengan menyalahkan atau mengarahkan racun pahit ke dunia.

Sangat mudah untuk berpikir bahwa kita telah dipilih untuk hal-hal yang mengerikan. Kita mencabik-cabik diri kita sendiri dengan menyalahkan atau mengarahkan racun pahit ke dunia.

Kaum Stoa tidak ingin kita melakukan keduanya: itu mungkin bukan kesalahan kita, atau orang lain. Meskipun tidak religius, orang Stoa terpesona oleh Dewi Fortuna Romawi, yang dikenal sebagai simbol keberuntungan, yang mereka anggap sebagai metafora yang sempurna untuk takdir.

Dewi Fortuna mengendalikan nasib manusia, dan sebagai campuran menakutkan dari sifat murah hati dan pendendam. Dia digambarkan memegang cornucopia, yakni tanduk kambing yang berisi tumpah ruah uang, bunga, dan cinta. Di tangan satunya memegang alat pertanian (tiller) sebagai simbol untuk mengubah jalan hidup seseorang.

Tergantung pada suasana hatinya, dia mungkin memberi Anda pekerjaan yang sempurna atau hubungan yang indah, dan kemudian menit berikutnya, hanya karena dia menyukainya, melihat Anda tersedak sampai mati oleh tulang ikan.

Memahami hal ini seharusnya membuat kita curiga terhadap kesuksesan dan bersikap lembut pada diri sendiri di sekitar kegagalan. Dalam segala hal, banyak dari apa yang kita dapatkan, kita tidak pantas mendapatkannya.

Oleh karena itu, tugas orang bijak adalah tidak pernah percaya pada karunia Keberuntungan: ketenaran, uang, kekuasaan, cinta, kesehatan – ini tidak pernah menjadi milik kita sendiri. Cengkeraman kita pada mereka harus selalu ringan dan sangat waspada.

4. Hilangnya Perspektif

Kita secara alami melebih-lebihkan kepentingan kita sendiri. Insiden kehidupan kita sendiri tampak sangat besar dalam pandangan kita tentang dunia. Jadi kita menjadi stres dan panik.

Orang Stoa adalah astronom yang tajam dan merekomendasikan kontemplasi surga kepada semua mahasiswa filsafat. Ketika kita jalan-jalan sore, lihat ke atas dan melihat planet-planet: anda akan melihat Venus dan Jupiter bersinar di langit yang semakin gelap.

Jika senja semakin dalam, anda mungkin melihat beberapa bintang lain – Aldebaran, Andromeda dan Aries, serta banyak lagi. Ini adalah petunjuk tentang perluasan ruang yang tak terbayangkan di seluruh tata surya, galaksi, dan kosmos.

Pemandangan itu memiliki efek menenangkan yang disukai kaum Stoa. Langit memang gelap tapi menenangkan namun pada saat yang sama, sangat menghibur dan bahkan agak lucu. Dalam kegelapan ruang angkasa itu, justru kita tidak pernah kehilangan arah.

Untuk mengimbangi optimisme yang sangat ceria dan naif di zaman kita, tidak ada yang lebih baik daripada kebijaksanaan menenangkan yang pahit-manis dari orang bijak kuno ini.

Anda mungkin tertarik dengan buku mencerahkan hidup anda, di sini anda bisa mengkasesnya.

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *