Kiat Mengembangkan Karakter Cerita Agar Lebih Unik

Mengembangkan karakter cerita agar lebih unik menjadi bagian penting dalam bercerita. Kisah-kisah terbaik memiliki karakter kuat yang tidak bisa tidak Anda cintai atau benci. Ketika saya masih kecil, film favorit saya memiliki penjahat yang penuh warna dan pahlawan. Bahkan saat ini, karakter-karakter seperti ini sangat populer di acara TV dan film. Mereka begitu populer karena mudah diingat – dan itulah sebabnya mengapa begitu banyak penulis skenario, cerpen, atau novel sering gagal menciptakannya.

Jika karakter Anda membosankan atau mudah dilupakan, maka penonton atau pembaca tidak akan peduli dengan apa yang terjadi pada mereka saat mereka melalui perjalanan mereka dari titik A (dilahirkan) ke titik B (sekarat). Jadi bagaimana kita memastikan karakter kita unik? Dengan menggunakan struktur yang hanya terdiri dari satu protagonis dan antagonis yang berinteraksi dengan tiga karakter lainnya:

Anda harus memilih jenis kelamin karakter Anda.

Gender adalah faktor penting dalam menulis karakter, meskipun tidak sesederhana laki-laki atau perempuan. Gender bisa menjadi sesuatu yang mendefinisikan karakter Anda, atau sesuatu yang tidak mendefinisikan mereka sama sekali. Jenis kelamin karakter mungkin terkait dengan jenis kelamin biologis mereka (laki-laki), atau mungkin sesuatu yang mereka dapatkan saat lahir tetapi tidak mengidentifikasi diri mereka (maskulin-of-center). Gender bahkan mungkin tidak ada hubungannya dengan perasaan mereka tentang diri mereka sendiri; sebaliknya, itu bisa jadi hanya cara orang lain memandang mereka.

Gender juga dapat digunakan oleh penulis untuk menciptakan karakter yang bukan stereotip-penulis wanita telah lama menulis tentang protagonis wanita yang tidak cocok dengan kotak sempit yang dibuat oleh masyarakat. Sebagai contoh: Angela Carter lahir pada tahun 1940 dan menulis novel pertamanya ketika dia baru berusia 21 tahun.Dia disebut sebagai “penulis Inggris yang paling inventif di zaman kita”. Dalam salah satu karyanya yang paling terkenal, The Bloody Chamber (1979), Carter menceritakan kembali tiga dongeng dari sudut pandang wanita yang berkuasa dan bukan objek pasif untuk keinginan pria – yang cukup revolusioner mengingat buku ini diterbitkan pada saat banyak feminis masih memperjuangkan persamaan hak!

Mengembangkan karakter cerita: setiap karakter harus memiliki keunikan

Untuk mengembangkan karakter cerita yang mudah diingat, mereka harus memiliki semacam keunikan atau kualitas khusus yang membuatnya menonjol.

Meskipun penting bahwa karakter Anda mudah diingat, Anda ingin menghindari menciptakan klise. Itulah mengapa Anda ingin memastikan keunikannya adalah sesuatu yang selalu Anda perjuangkan.

Mengembangkan karakter cerita: karakter pertama yang kita temui adalah pahlawan.

Pahlawan adalah tokoh utama Anda. Ia adalah orang yang paling banyak mendapatkan keuntungan atau kerugian, dan ia adalah orang yang memulai dengan masalah (yang pada akhirnya akan terpecahkan). Pahlawan memulai perjalanan untuk menemukan solusi bagi masalah mereka. Pahlawan bisa laki-laki atau perempuan, muda atau tua, kaya atau miskin – tetapi mereka harus melakukan sesuatu untuk memenangkan hadiah yang dipertaruhkan.

Baca juga:  Novel Lama yang Harus Anda Baca Sebelum Meninggal

Pahlawan mungkin memiliki teman dan keluarga yang membantu mereka di sepanjang jalan, tetapi pada akhirnya, mereka berada dalam pencarian mereka sendiri dan harus menghadapi rintangan sendirian.

Istilah “pahlawan” berasal dari mitologi Yunani, di mana ada dua jenis pahlawan: mereka yang terlahir dengan kekuatan khusus (seperti Heracles) dan mereka yang memiliki kualitas hebat tetapi tidak memiliki bakat khusus (seperti Odysseus). Namun, dalam kedua kasus tersebut, karakter-karakter ini menghadapi tantangan yang membuat mereka bertumbuh sebagai manusia; pertumbuhan ini membawa mereka ke arah tujuan akhir-entah itu untuk perbaikan diri atau balas dendam terhadap orang lain.”

Mengembangkan karakter cerita: tokoh pengkhianat.

Salah satu jenis karakter yang paling umum dalam cerita adalah pengkhianat. Pengkhianat tidak selalu orang jahat, tetapi dia adalah seseorang yang telah dekat dengan protagonis dan kemudian berbalik padanya. Pengkhianatan bisa disebabkan oleh keserakahan, keegoisan, kecemburuan, atau hanya kejahatan biasa – atau terkadang beberapa campuran dari hal-hal ini. Tetapi apa pun motivasi mereka, mereka hampir selalu termotivasi oleh sesuatu selain kebaikan atau kehormatan yang lebih besar.

Poin kuncinya di sini adalah, bahwa jenis karakter ini hanya akan berhasil jika Anda mengembangkannya dengan hati-hati dan membuatnya cukup kompleks agar menarik sekaligus tidak disukai-dan juga menggunakannya dengan hemat sehingga tidak menjadi klise.

Mengembangkan karakter cerita : tokoh antagonis 

Antagonis adalah tokoh yang menentang protagonis, tetapi tidak harus dengan cara yang antagonis. Contohnya, jika Anda menulis cerita tentang dua orang yang sedang jatuh cinta, salah satu dari mereka bisa menjadi tokoh antagonis, karena mereka ingin mencegah yang lain untuk bersama mereka.

Dengan cara ini, mungkin saja tokoh antagonis Anda tidak jahat atau paling tidak berniat jahat; dia mungkin hanya melakukan apa yang menurutnya terbaik untuk semua orang yang terlibat. Tetapi, selama tujuannya mengganggu tujuan Anda-pahlawan/protagonis-ia akan tetap menjadi musuh Anda sampai Anda mengalahkannya dan mencapai tujuan Anda.

Mengembangkan karakter cerita: tokoh protagonis.

Protagonis adalah tokoh utama, orang yang merupakan kebalikan dari semua kekuatan lain dalam cerita Anda. Tokoh protagonis memiliki kepentingan yang paling besar dan mendorong cerita Anda ke depan.

Tokoh antagonis tidak selalu seseorang, tetapi selalu seseorang atau sesuatu yang bertentangan dengan apa yang diinginkan oleh tokoh protagonis Anda. Contoh yang bagus dari hal ini berasal dari Star Wars: Darth Vader adalah antagonis Luke Skywalker karena dia ingin Luke bergabung dengannya dan menjadi Jedi yang jahat daripada menghancurkannya seperti yang dilakukan ayahnya dulu. Dan kemudian ada Darth Sidious (Kaisar), yang mengendalikan segala sesuatu di belakang layar – dia bukan hanya antagonis Luke tetapi juga semua orang!

Baca juga:  Bagaimana Cara Menanggapi Buku Fiksi dan Nonfiksi

Contoh protagonis Harry Potter

Tokoh Harry PotterContoh protagonis adalah Harry Potter, yang memiliki banyak tokoh antagonis termasuk Profesor Snape, Profesor Quirrell, dan Lord Voldemort di berbagai waktu sepanjang petualangannya di Hogwarts. Antagonis adalah orang atau kekuatan alam yang ingin mencegah protagonis mencapai tujuannya. Dalam hal ini, pahlawan kita harus mengatasi rintangan-rintangan ini untuk mengalahkan kekuatan jahat dan menyelamatkan hari bagi semua orang di dunianya.

Antagonis juga bisa menjadi diri Anda sendiri jika Anda memiliki masalah pribadi dalam diri Anda yang mencegah Anda mencapai tujuan tertentu atau bahagia dengan hidup Anda seperti sekarang ini.

Kesimpulannya: Untuk membangun karakter cerita yang unik, Anda dapat menggunakan struktur yang terdiri dari hanya satu protagonis dan antagonis dan mereka dapat berinteraksi dengan tiga orang lainnya

Protagonis adalah tokoh utama, tokoh yang menjadi lawan dari semua kekuatan lain dalam cerita Anda. Tokoh antagonis adalah tokoh yang menentangnya.

Pahlawan, di sisi lain, bisa menjadi protagonis atau antagonis, tergantung pada apakah dia berada di pihak Anda atau tidak. Dia juga bisa menjadi pengkhianat jika dia mengkhianati tujuannya dan pergi ke pihak Anda pada suatu saat (ini biasanya terjadi tepat sebelum dia mati). Pengkhianat adalah orang yang mendukung pihak lain selain pihak Anda, tetapi tidak akan melawan Anda secara langsung seperti yang dilakukan oleh antagonis.

Penjahat tidak harus menentang Anda; dia sebenarnya bisa membantu Anda mencapai tujuan Anda selama itu menguntungkannya juga – dia mungkin tidak peduli tentang mencapai hal lain di luar keuntungan pribadi untuk dirinya sendiri dan orang-orang yang dekat dengannya (atau hanya dirinya sendiri).

Hal terbaik tentang penggunaan struktur ini adalah, Anda dapat menciptakan karakter yang mudah diingat dan unik. Hal ini akan membuat mereka lebih menarik bagi para pembaca Anda, yang berarti mereka akan lebih cenderung untuk terus membaca cerita sampai akhir!

Jangan lupa cek buku Anda di toko kami.

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *