Ringkasan buku sebuah seni untuk bersikap bodo amat

Ringkasan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat ini menyimpan pelajaran berharga. Buku berjudul asli The Subtle Art of Not Giving a F*ck karya Mark Manson mengajarkan bagaimana kita dapat menjalani kehidupan yang lebih bahagia dengan tidak mengkhawatirkan apa yang dipikirkan orang lain tentang diri kita. 

Mark Manson memaparkan kiat-kiat hidupnya dan mengajari pembaca tentang pentingnya menemukan tujuan yang layak diperjuangkan, menolak nilai-nilai buruk, dan mengapa Anda harus menolak godaan untuk membandingkan diri Anda dengan orang lain.

Ringkasan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

Melalui ringkasan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat ini, Manson ingin menunjukkan kepada Anda tentang cara menyelamatkan diri Anda dari stress dan tidak puas.

Apa yang Anda inginkan dari hidup? Mungkin Anda sedang mencari pasangan, pekerjaan, atau berita hari ini. Kita memiliki banyak kemudahan di ujung jari kita. 

Dan setelah berabad-abad orang-orang merasa tidak puas hidup dengan sumber daya yang terbatas, Anda lalu berpikir bahwa generasi saat ini akan hidup dalam kebahagiaan abadi. Tetapi, mengapa kita semua tetap saja stres dan tidak puas? 

Mark Manson berteori bahwa itu karena kebebasan memilih telah menjadi bumerang; karena kita sekarang memiliki begitu banyak pilihan, kita mencoba untuk memiliki semuanya. Dan seperti yang Anda duga, ini dengan cepat menyebabkan wabah kelelahan dan stres.

Jadi, melalui ringkasan ini, kita akan melihat saran Manson untuk meningkatkan kualitas hidup kita, dimulai dengan tip nomor satu: jangan peduli! 

Dengan mengikuti sarannya, kita akan menemukan daftar singkat hal-hal yang harus kita pelajari berkaitan dengan strategi manajemen stres, termasuk: mengapa kita harus berhenti membandingkan diri kita dengan Metallica

Pelajaran penting dari ringkasan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

1. Temukan hal penting dari hidup anda yang memang harus anda perjuangkan

Bukankah lebih bagus jika semuanya mudah? Sayangnya, jika Anda telah hidup lebih dari dua detik di dunia, Anda pasti akan merasakan bahwa hampir semua hal melibatkan setidaknya sedikit perjuangan. 

Daripada Anda selalu berkecil hati dengan kesibukan sehari-hari, Manson menyarankan untuk mengalihkan stres Anda dengan mengejar hal-hal yang bisa berhasil Anda perjuangkan. Salah satu cara yang paling membantu untuk melakukan ini adalah memulai dengan mendefinisikan apa yang benar-benar Anda inginkan dari kehidupan. Atau, sederhananya, pencapaian tertinggi apa yang ingin Anda tunjukkan di batu nisan Anda kelak.

Anda tidak perlu berpikir tentang hal-hal yang kurang jelas, seperti, “kebahagiaan”, “keluarga yang penuh kasih”, atau “karier yang berarti”. Keinginan atau cita-cita tersebut terdengar bagus, tetapi tidak satupun datang dengan solusi konkret untuk mencapainya.

Itulah harus mengidentifikasi tujuan konkret sejak awal — dan memahami bahwa masa depan ideal Anda akan membawa Anda dalam usaha perjuangan di sepanjang jalan. 

Lakukan apa yang Anda sukai dan Anda tidak pernah absen dalam melakukannya. Itu adalah satu-satunya hal yang dapat membentengi Anda dari stres dan ketegangan dari kesibukan sehari-hari Anda. 

2. Penderitaan dapat menuju kebahagiaan

Jika Anda mencari contoh sukses yang baik yang dicapai melalui perjuangan, Anda bisa belajar dari dunia seni. Ambil saja kisah gitaris Dave Mustaine yang pada tahun 1983 dikeluarkan dari band yang ia bentuk bersama teman-temannya — Metallica — tepat saat mereka akan mendapatkan terobosan besar.

Dengan marah, Dave memutuskan bahwa cara terbaik untuk membalas dendam adalah dengan menyempurnakan keterampilannya sendiri dan menunjukkan kepada mereka kesalahan apa yang mereka buat. Jadi, selama dua tahun, dia berusaha keras untuk meningkatkan penampilannya dan menemukan musisi berbakat yang bisa membantunya membentuk band yang lebih baik lagi. Hasil dari kegemarannya — sebuah band kecil bernama Megadeth — kemudian berhasil menjual lebih dari 25 juta rekaman. 

Baca juga:  Buku 7 Strategies for Wealth & Happiness - Rahasia Sederhana

ringkasan buku sebuah seni

Namun, terlepas dari kesuksesan usahanya sendiri, Dave tidak bisa melepaskan rasa tidak mampu yang dikaitkan dengan Metallica. Karena Metallica menjadi salah satu band paling sukses di dunia, Dave semakin merasa gagal karena mengukur kesuksesannya dengan band Metalica.

Dan meskipun Dave jelas tidak gagal, perjuangannya terjebak dalam ‘godaan kita untuk mengukur kesuksesan kita dengan kesuksesan orang lain’. Ini sering terjadi karena kita menetapkan tolok ukur yang tidak sehat atau tidak dapat dicapai untuk diri kita sendiri yang berarti bahwa kita akan selalu ditakdirkan untuk kecewa. 

Jadi, moral dari cerita ini adalah apapun “Metallica” Anda, berhentilah membandingkan kesuksesan Anda dengan kesuksesan mereka.

3. Berhenti fokus pada nilai-nilai buruk!

Sekarang setelah kita melihat beberapa contoh tentang apa yang tidak boleh dilakukan. Mari kita lihat beberapa contoh tambahan dari nilai-nilai buruk dan bagaimana menghindarinya. 

Membandingkan diri Anda dengan orang lain hanyalah salah satu dari banyak jebakan yang dapat menghancurkan potensi kebahagiaan Anda. Salah satu perangkap itu adalah kesenangan. 

Ini terjadi ketika kita memprioritaskan kesenangan di atas segalanya. Itu sering terjadi ketika kita mencari pelarian. Sebagai akibat dari hubungan yang tidak sehat dengan kesenangan, kita dapat membentuk kebiasaan beracun dan merusak seperti kecanduan narkoba, kerakusan, atau selingkuh dari pasangan kita. 

Statistik menunjukkan bahwa orang yang mencantumkan kesenangan sebagai prioritas tertinggi dalam hidup, mereka kemungkinan besar menjadi cemas, depresi, atau menjadi korban penyalahgunaan zat adiktif.

Nilai buruk lainnya adalah menggunakan kesuksesan materi sebagai tolok ukur hidup kita. Anda memamerkan mobil yang lebih mewah daripada mobil tetangga atau Anda terus-menerus memamerkan gaya Anda di Instagram… ini tidak membuat Anda bahagia dan jelas tidak membantu Anda tumbuh atau dewasa. 

Faktanya, Ketika berada pada titik di mana semua kebutuhan kita terpenuhi dan kita merasa nyaman — kekayaan benar-benar tidak meningkatkan kebahagiaan kita. Dan mengejar harta benda bahkan bisa berdampak negatif jika kita mulai memprioritaskannya di atas keluarga, teman, atau pengembangan karakter moral kita.

 

4. Bertanggung jawab penuh untuk hidup Anda

Beberapa keadaan tidak menguntungkan dan berdampak negatif pada kehidupan kita, jika tidak berhati-hati, kita mudah hanyut ke dalam mentalitas korban permanen yang mencegah kita mengambil tanggung jawab atas hidup kita sendiri. 

Merasa menjadi korban dari situasi di luar diri kita berdampak sangat buruk dan negatif pada hidup, sehingga nasib buruk terus berlanjut. Filsuf Prancis Charles Pierce mengemukakan bahwa setiap orang harus bertanggung jawab penuh atas setiap aspek kehidupan mereka.

Kesengsaraan selalu berasal dari perasaan bahwa kita adalah korban dari keadaan eksternal. Kita sering salah bahwa kita  adalah korban yang tidak berdaya, karena kita terus-menerus menyalahkan situasi pada faktor-faktor yang tidak dapat kita kendalikan. 

Jadi, jika Anda merasa menjadi korban, ingatlah dan cobalah menyalurkan energi Anda untuk memikirkan faktor-faktor yang dapat Anda ubah menjadi lebih baik.

 

5. Ketika Anda kehilangan identitas, iman dapat membantu

Mari kita bayangkan sejenak bahwa Anda adalah seorang manajer senior di sebuah perusahaan besar yang bergengsi. Dan Anda menyukai segala sesuatu tentang pekerjaan Anda! Rasa hormat, mobil perusahaan Anda hingga pakaian keren yang Anda kenakan. Anda telah berada dalam peran ini begitu lama sehingga menjadi manajer senior telah menjadi bagian integral dari identitas Anda.

Baca juga:  7 Kunci Kebahagiaan Hidup dari Buku The Good Life

Sekarang, katakanlah Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkan promosi besar. Anda dapat melampaui peran di atas manajer senior tetapi Anda harus lulus melakukan tes dengan sempurna. Jika tidak, Anda akan kehilangan segalanya — mobil Anda, pekerjaan Anda, rasa hormat yang Anda peroleh, dan yang terpenting, identitas Anda.

Apakah Anda akan mengambil risiko itu? 

Banyak seniman, penulis, dan aktor amatir sering menolak mempresentasikan karyanya karena takut ditolak dan gagal. Mereka takut ini akan menghancurkan identitas diri mereka. Jadi, meskipun mereka mungkin menemukan kesuksesan dan penguatan positif, mereka ragu untuk mencoba.

Ketika Anda berani membebaskan diri dari citra diri yang membatasi ini, Anda mungkin menemukan bahwa Anda dapat mendefinisikan kembali tujuan Anda dan mengejar apa pun yang membuat Anda benar-benar bahagia. Misalnya, menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak Anda atau membuat kue mangkok. 

Intinya, Anda akan dapat melepaskan ekspektasi yang membatasi dan menemukan versi diri Anda yang lebih berkembang.

 

6. Meraih perubahan positif dengan menerima kesalahanmu

Kita semua tahu orang-orang menyebalkan selalu berpikir mereka benar. Mereka yakin “hal” mereka selalu benar. Dan mereka hampir selalu tidak menyenangkan berada di sekitar! 

Semoga Anda tidak seperti itu, kan? Mereka tidak bisa melihat kekurangan yang jelas, mereka memiliki titik buta dan sering menolak untuk ditunjukkan bahwa mereka salah.

Jika mereka ingin memutus siklus ini dan menjadi lebih sadar diri, mereka harus mulai dengan sering meluangkan waktu untuk bertanya pada diri sendiri apakah mereka salah. Dan mereka tidak bisa melakukannya dalam sekali memikirkannya. 

Pelajaran penting yang bisa diambil: Anda bersiap untuk menghadapi titik-titik buta di mana Anda salah mengira bahwa Anda benar. Ini mungkin tidak menyenangkan; karena Anda akan menemukan kelemahan Anda. Itu berarti Anda akan sering menemukan beberapa kebenaran yang tidak menyenangkan tentang diri Anda sendiri. 

Tak ada yang merugikan bagi Anda, karena itu berarti Anda akan menjadi orang yang lebih kuat dan lebih baik dalam jangka panjang.

 

7. Ringkasan akhir

Di zaman yang penuh peluang, Anda akan mengira kita akan merasa seolah-olah kita hidup dalam utopia. Namun sayangnya, akses kita ke pilihan yang tak terhitung banyaknya membuat kita sering kali hanya memiliki cukup tali untuk menggantung diri; kita menyalahgunakan peluang kita dengan meregangkan diri dalam upaya untuk memiliki semuanya. 

Ini akan mengarah pada stres dan ketidakbahagiaan, Manson berpendapat bahwa kita perlu belajar untuk berhenti “mengganggu” sekitar 99% dari semua hal yang membuat kita tidak bahagia. 

Jadi, mulailah dengan memilih tujuan hidup yang layak untuk diperjuangkan, belajar untuk berhenti memiliki nilai-nilai buruk (dan menumbuhkan nilai-nilai yang lebih baik), dan mengembangkan pendekatan hidup yang lebih konstruktif dengan kehilangan identitas Anda dan merangkul kebebasan yang datang dengan menumbuhkan rasa kesadaran diri Anda.

Dimana anda bisa membeli buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

Saya merekomendasikan mendapatkan buku ini di marketplace terbesar, yaitu

  • Shopee.co.id : terjual 2.400 judul, bintang 4.9, buku original, review bagus.
  • Tokopedia.com: terjual 1.173 judul, bintang 4.9, buku original, review bagus.

Bagaimana menerbitkan buku yang memberi keuntungan 100%

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *