Buku Tokoh Inspiratif Indonesia

Membaca buku tokoh inspiratif Indonesia merupakan cara yang bagus untuk belajar dan bertumbuh. Membaca biografi dapat membantu kita lebih memahami diri kita sendiri, sementara otobiografi dapat menunjukkan kepada kita bahwa kita tidak sendirian dalam perjuangan kita. Namun ada jenis buku inspiratif lain yang juga bisa menginspirasi, mulai dari memoar hingga cerita fiksi. Berikut adalah beberapa tokoh inspiratif Indonesia favorit saya dan buku-buku yang harus Anda baca tentang mereka:

Memoar Takdir Alisjahbana : buku tokoh inspiratif Indonesia

Takdir Alisjahbana adalah seorang sastrawan dan jurnalis yang telah menulis banyak karya, antara lain buku Anak Jawa, Memoar Seorang Tua yang Terburu-buru, Suara Kecil Takdir Alisjahbana: Tiga Seri, dan Buku Saku Takdir Alisjahbana.

Buku ini adalah memoarnya; buku ini menceritakan kepada pembaca tentang bagaimana ia terjun ke dunia tulis-menulis dan jurnalistik. Buku ini juga membahas beberapa kesuksesan terbesar dan kekecewaan terbesarnya selama ini. Pembaca akan mempelajari apa yang membuat tokoh Indonesia ini begitu inspiratif!

“Dewi Sartika” oleh Soemarsaid Moertono : buku tokoh wanita inspiratif Indonesia

 Dewi Sartika adalah sebuah novel yang ditulis oleh Soemarsaid Moertono pada tahun 1960-an. Novel ini menceritakan kisah seorang wanita muda bernama Dewi Sartika yang lahir di sebuah kota kecil di Indonesia pada zaman penjajahan Belanda. Buku ini telah terjual lebih dari 1 juta eksemplar dan telah diterjemahkan ke dalam 14 bahasa.

“Hi, I Am Putri Indonesia” (Hai, Saya Putri Indonesia) oleh Nadine Chandrawinata : buku tokoh inspiratif Indonesia muda

 Buku ini merupakan biografi Nadine Chandrawinata, yang merupakan salah satu orang tersukses di Indonesia. Ia telah diakui sebagai pengusaha wanita terbaik di Indonesia oleh Majalah Forbes. Buku ini ditulis sendiri oleh Nadine Chandrawinata. Diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama pada tahun 2013.

Baca juga:  Bagaimana Cara Menanggapi Buku Fiksi dan Nonfiksi

“Kesaksian Hidup” oleh Titiek Puspa

buku tokoh inspiratif indonesiaTitiek Puspa adalah istri mantan presiden Indonesia Abdurrahman “Gus Dur” Wahid, dan ini adalah kisah pribadinya.

Buku ini ditulis dalam format buku harian dan mengikuti Titiek saat dia menjalani perannya sebagai ibu negara sambil juga menghadapi masalah kesehatannya sendiri.

Buku ini merupakan bukti kekuatan dan ketekunan Titiek, yang menjadikannya bacaan yang bagus bagi siapa pun yang mencari inspirasi.

“Dilan 1990”, karya Pidi Baiq

Pidi Baiq adalah seorang penulis Indonesia yang terkenal, yang telah memenangkan beberapa penghargaan untuk tulisannya. Ia lahir pada tahun 1940 dan dibesarkan di pulau Jawa. Pidi Baiq mulai menulis cerita pendek ketika dia baru berusia 19 tahun.

Buku “Lintang Kemukus Dilan 1990” merupakan kumpulan cerita pendek yang ditulis oleh Pidi Baiq dari tahun 1978 hingga 1991. Cerita-cerita yang termasuk dalam buku ini semuanya diterbitkan secara terpisah sebelum disatukan sebagai satu volume pada tahun 1990.

Meskipun setiap cerita dapat dibaca secara terpisah, mereka dihubungkan oleh tema-tema yang sama: kehidupan di pedesaan Indonesia, kehidupan orang-orang biasa dan keadaan sulit yang harus mereka hadapi (seperti kemiskinan).

“Sukses itu Mudah”, biografi Susilo Bambang Yudhoyono oleh Ardin Chalik dan Yogi Balagita

Buku ini merupakan biografi Susilo Bambang Yudhoyono, yang menjabat sebagai Presiden Indonesia keenam (2004-2014). Buku ini ditulis oleh Ardin Chalik dan Yogi Balagita. Buku ini diterbitkan pada tahun 2013 dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Mandarin.

“Saya Sang Putri Kartini” (I am Kartini), sebuah biografi Kartini yang ditulis untuk anak-anak, oleh Nani Martha dan Lea Limbera.

Banyak orang tidak tahu bahwa Kartini adalah seorang wanita yang memperjuangkan hak-hak wanita. Dia lahir di Jawa, Indonesia pada tahun 1879. Pada saat itu, wanita Jawa tidak bisa pergi ke sekolah dan mereka diperlakukan sebagai objek; mereka harus mematuhi suami dan ayah mereka. Satu-satunya pekerjaan mereka adalah mengurus rumah dan memasak makanan untuk keluarga mereka.

Baca juga:  Cara Mudah Membuat Dongeng untuk Anak

Kartini ingin semua anak perempuan dapat pergi ke sekolah dan belajar lebih banyak hal daripada hanya memasak atau membersihkan rumah. Dia menulis surat-surat tentang apa yang dia pikirkan tentang menjadi seorang gadis pada saat ini, tetapi surat-surat ini tidak pernah dipublikasikan sampai bertahun-tahun kemudian ketika adik laki-lakinya menemukannya di antara barang-barangnya setelah dia meninggal karena kanker pada usia 25 tahun!

Buku ini menceritakan betapa kuatnya Kartini meskipun dia masih sangat muda ketika dia meninggal: “Jika saya masih hidup hari ini,” kata Nani Martha, “Saya akan mengatakan ‘Terima kasih!” Hal ini karena ada banyak buku lain yang ditulis tentang Kartini sejak saat itu yang mencakup informasi tentang apa yang terjadi setelah dia meninggal – seperti betapa pentingnya bagi wanita di mana pun (bukan hanya mereka yang tinggal di dekat tempat Kartini tinggal) memutuskan bahwa sekarang tidak cukup baik lagi.”

“Belenggu”, yang ditulis oleh Armijn Pane, yang menceritakan kisah sebuah keluarga yang menghadapi kekerasan selama masa itu.

“Belenggu”, yang ditulis oleh Armijn Pane, yang menceritakan kisah sebuah keluarga yang menghadapi kekerasan selama masa itu. Novel ini diterbitkan pada tahun 1981 dan telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa.

Penutup

Masih banyak lagi buku yang bisa dijelajahi. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang biografi Indonesia, lihat situs web kami dan hubungi kami jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang layanan kami.

 

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *