Ringkasan Buku Elon Musk – Masa Kecilnya Menyakitkan

Ringkasan buku Elon Musk ini memberikan banyak pelajaran bagi kita yang ingin memahami tantangan orang sukses. Elon Reeve Musk lahir di Pretoria, Afrika Selatan pada tahun 1971. Kakeknya adalah seorang pengusaha yang menjadi panutan bagi Elon. Neneknya adalah chiropractor atau seorang praktisi sistem pengobatan integratif berdasarkan diagnosis dan pengobatan manipulatif dari ketidaksejajaran sendi, pertama di Kanada.

Masa kecil yang menyakitkan

Elon memiliki masa kecil yang menyakitkan. Dia dibully di sekolah. Dia memiliki hubungan yang buruk dengan ayahnya. Orang tuanya bercerai ketika Elon berusia 10

Untuk menghindari semua masalahnya, Elon memusatkan perhatiannya pada buku. Dia membaca hingga 10 jam sehari. Ketika dia berusia 12 tahun, dia menulis sebuah program untuk permainan komputer yang dijual seharga $500.

Ketika dia berusia 17 tahun, dia memutuskan untuk pindah ke Kanada, sebagian karena dia tidak ingin melayani militer dan sebagian karena dia menganggap Amerika sebagai negara di mana dia bisa mengejar tujuannya. Dia belajar di Queen’s University selama 2 tahun dan kemudian dipindahkan ke University of Pennsylvania, di mana dia lulus di bidang ekonomi dan fisika.

Saat belajar di University of Pennsylvania, ia dan teman sekelasnya menyewa sebuah rumah besar, yang mereka ubah menjadi klub malam pada akhir pekan, mengumpulkan $ 5 per pintu masuk.

ringkasan buku elon muskRingkasan Buku Elon Musk – Startup Pertama

Ringkasan Buku Elon Musk ini dimulai dengan Startup Pertama. Setelah menyelesaikan kelulusannya, Elon pindah ke San Francisco di mana ia magang di dua startup. Saat bekerja di sebuah startup, Elon mendapat ide untuk membuat katalog toko online, restoran, penata rambut, dll. Pada tahun 1995, ia bersama saudaranya Kimball mendirikan Global Link Information Network. Idenya mirip dengan versi pertama dari peta google yang datang bertahun-tahun kemudian.

Pada tahun 1996, Mohr Davidow Ventures, sebuah perusahaan investasi, menginvestasikan 3 juta dolar di perusahaan Elon dan menamainya Zip2.

Pada tahun 1999, Compac menjadi tertarik dengan bisnis ini dan menawarkan $307 juta untuk Zip2. Elon Musk menerima $ 22 juta untuk sahamnya di perusahaan dan saudaranya Kimball mendapat $ 15 juta.

X.com & Paypal

Dengan hasil dari Zip2, Elon membeli mobil sport McLaren, kondominium, dan pesawat penyangga. Dia juga memulai proyek baru untuk bank online dan menamakannya X.com. Dia menginvestasikan $ 12 juta miliknya sendiri di X.com.

Pada tahun 1999, X.com mendapat lisensi untuk menyediakan fasilitas perbankan dan mengakuisisi 200.000 pelanggan di hari-hari awal. Keberhasilan awal X.com menarik persaingan dari Confinity.

Baca juga:  Baca Buku Die Empty Agar Hidupmu Lebih Bermakna

Pada bulan Maret 2000, X.com dan Confinity memutuskan untuk bergabung dan bergabung, mempertahankan nama X.com. Beberapa minggu kemudian, perusahaan besar seperti Goldman Sachs dan Deutsche Bank berinvestasi di X.com.

Seiring pertumbuhan perusahaan, tantangan teknis juga berkembang. Gaya agresif Elon membuat marah banyak orang. Ada kudeta terhadap Musk, mencopotnya sebagai CEO, dan menempatkan Peter Thiel di tempatnya. Ini terjadi saat Musk sedang pergi berbulan madu. Musk ditinggalkan sebagai penasihat perusahaan. Elon terus berinvestasi lebih banyak di perusahaan dan akhirnya menjadi pemegang saham terbesarnya.

X.com berganti nama menjadi Paypal pada tahun 2001. Paypal menarik perhatian eBay pada tahun 2002 dan dibeli seharga $ 1,5 miliar. Musk mendapat $ 250 juta dari penjualan.

SpaceX

Elon selalu terpesona oleh luar angkasa dan ingin terlibat dalam proyek luar angkasa. Dia pindah ke LA di mana ada pekerjaan signifikan yang dilakukan di bidang aeronautika. Sebagai langkah awal, ia bergabung dengan dewan direksi Mars Society, sebuah organisasi nirlaba yang menyatukan ilmuwan dan insinyur yang ingin memikirkan kemungkinan kolonisasi planet Mars.

Musk tertarik untuk membangun roket untuk meluncurkan satelit dan oleh karena itu pada tahun 2002, ia mendirikan SpaceX (Space Exploration Technologies). Tujuannya adalah untuk mengambil beban yang lebih berat dengan harga yang jauh lebih murah daripada siapa pun di industri ini.

Musk banyak berinvestasi di SpaceX. Dia mulai merekrut orang-orang dari universitas ternama serta insinyur yang bersemangat membuat roket. Musk memiliki tujuan yang agresif dan ingin diluncurkan dalam waktu 15 bulan. SpaceX membeli bidang uji di Texas. Pada awalnya, mesin hanya berjalan selama 2 atau 3 detik sebelum meledak.

 

Peluncuran resmi pertama terjadi pada tahun 2006, 4 tahun lebih lambat dari tanggal yang direncanakan. Falcon 1 diluncurkan tetapi meledak setelah 20 detik. Peluncuran kedua terjadi setahun kemudian dengan roket yang sama, Falcon 1. Ini menyelesaikan tahap pertama tetapi meledak setelah 5 menit.

Tesla

Pada tahun 2003, saat mencari investasi JB Straubel bertemu Elon. Dia ingin membuat pesawat listrik. Tetapi Musk tidak yakin dengan gagasan itu tetapi menginvestasikan $ 10.000.

Pendiri Tesla, Martin Eberhard, dan Marc Tarpenning, yang sedang mencari investasi sebesar $7 juta mendekati Musk. Musk terkesan dengan ide mereka menciptakan mobil sport listrik dan menginvestasikan $6,5 juta menjadikannya pemegang saham terbesar Tesla.

Baca juga:  Buku The Science Of Getting Rich - Hak untuk Kaya

Rencana awal Tesla adalah mereformasi Lotus Elite dengan mesin penggerak listrik yang dikembangkan oleh AC Propulsion. Tetapi tantangannya lebih sulit daripada yang mereka pikirkan. Salah satu tantangan utama adalah menghubungkan beberapa baterai lithium-ion secara paralel tanpa memanaskan sistem dan mencegah kebakaran jika terjadi kecelakaan.

Pada tahun 2006, ketika Tesla mendemonstrasikan prototipe mereka, Roadster, itu menarik bagi calon investor. Tesla mendapatkan investasi $ 40 juta. Roadster ini diluncurkan pada Juli 2006 seharga $90.000. Itu bisa menempuh jarak 400 km dengan sekali pengisian daya.

Mendekati Kebangkrutan

Pada tahun 2008, Tesla dan SpaceX sama-sama di ambang kebangkrutan. Tesla membutuhkan $ 4 juta setiap bulan untuk beroperasi. Dan para investor menghindar dari Elon karena artikel yang diterbitkan tentang Elon dan kemampuan manajemen bisnisnya.

Elon meluncurkan kampanye untuk mengumpulkan dana untuk SpaceX dan Tesla. SpaceX bisa mendapatkan kontrak dengan NASA hanya setelah upaya keempatnya ketika berhasil meluncurkan roket Falcon 1. Kontrak tersebut memberi SpaceX $1,2 miliar untuk 12 layanan penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Tesla tidak bisa mendapatkan dana dari luar. Jadi Elon memutuskan untuk mengambil pinjaman sebesar $40 juta dari SpaceX. Pada tahun 2009, Tesla mulai menjual Roadster dan menjual sekitar 2.500 mobil dalam 4 tahun.

Tesla juga mengumumkan peluncuran Tesla Model S baru pada tahun 2010. Namun ditunda hingga 2012.

Bahkan setelah penundaan, Model S sangat dihargai oleh semua orang. Itu sangat bergaya dan bisa mencapai 480 KM dengan sekali pengisian daya. Kendaraan listrik, yang disebut “komputer dengan roda”, memenangkan gelar mobil terbaik yang pernah diproduksi dan mendapat peringkat tinggi.

Setelah peluncuran Model S yang sukses, Tesla segera kembali di ambang kebangkrutan tetapi melanjutkan dengan memperluas jaringan listrik pengisian daya mereka. Musk membawa orang-orang dari setiap sudut perusahaan dan menempatkan mereka dalam penjualan. Pada saat yang sama, ia mencoba membuat kesepakatan dengan Larry Page untuk membeli Tesla seharga $ 1 miliar. Namun, salesman baru melakukan pekerjaan dengan baik dan menjual banyak mobil dan kesepakatan itu tidak terjadi.

Selain itu, Musk juga merupakan pemegang saham terbesar SolarCity, yang memasang panel surya di seluruh negeri.

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *